(Mungkin) Inilah Generasi Baru Pengamen Indonesia!

Saya hobi banget nonton pengamen di stasiun Bogor. Karena mereka memang benar-benar main musik. Alat musiknya juga niat, tidak cuma gitar seperti pengamen kebanyakan. Kadang ada yang bawa biola, harmonika, akordion, bahkan bas! Sama yang main aja gedean basnya, kurang niat apa mereka? 

Skill juga oke, kadang main lagu Indonesia, kalo lagi ada bule di gerbong mereka kadang mainin lagu barat tahun 80-an macamnya Have I Told You Lately-nya Rod Stewart atau Yesterday-nya The Beattles. Kadang lagi main lagu-lagu dengan irama melayu, wuuh pokoknya perbendaharaan lagu mereka kaya banget.

Tadpi ada fenomena baru di stasiun Bogor sekarang. 25 Februari 2012 kemarin saya menemukan beberapa pengamen yang melawak! Bukan stand-up sih, tapi semacam regu lawak kayak OVJ gitu, plus musikal di tengah-tengah cerita mereka. Berikut ini beberapa gambarnya: 
ini adalah abang-abang pencipta backsound. kalo lagi punchline, harmonikanya dimainin

yang kiri (baju putih) jadi narator yang kanan (baju item) jadi orang tajir

baju ijo sarungan jadi preman, munculnya nyanyi dulu udah kayak sherina dan saddam

kanan (pake rok SMP) jadi anak SMP kelebihan hormon, anaknya orang kaya baju item
Overall, mereka tampil oke. At least sebagai seorang pengamen terus mencoba melawak yaa not bad lah ya. Yang bikin tambah kocak adalah mereka bisa improvisasi sama orang-orang yang lalu-lalang di gerbong. Ada ibu-ibu gendut lewat diakuin jadi emaknya, ada anak SMP tidak berdosa tau-tau digeret, kacau emang. 

Ceritanya juga lumayan loh, beneran deh. Jadi intinya si anak SMP itu mau diculik sama preman, soalnya si preman engga punya kerjaan. Alhasil si preman minta tebusan beras, cabe sama tomat sama bapaknya (bego abis scriptnya) Terus ketemulah mereka, eh ternyata si preman kenal sama bapaknya itu anak. 

Bapaknya anak SMP itu kemudian nasehatin temennya (si preman) supaya jangan jadi preman lagi, dengan menggunakan refleksi si abang-abang pembuat backsound sambil bilang, "Tuh coba liat die, ngamen doang bisa makan. Ngapain lu jadi preman?"  Si abang-abang pembuat backsound langsung mainin gitar dan nyanyi Yesterday-nya Beattles, beeeh. 

Makna kata-katanya kalo kita kaji sebenernya dalem juga, mengutuk segala macam premanisme di Indonesia. Termasuk premanisme di kalangan elit yang merugikan negara bertriliun-triliun rupiah. Mereka, sadar ataupun tidak sadar, berhasil membungkus pesan itu dalam performance mereka. 

Kalau selama ini kita ketahui bahwa pengamen hanya gonjrang-ganjreng main gitar nyanyi-nyanyi, maka jenis pengamen yang saya temukan di stasiun Bogor kemarin (mungkin) adalah generasi baru pengamen Indonesia! 

Tetaplah berkarya, bung! 

POSTED IN ,
DISCUSSION 0 Comments

Writing is never about knowing, it is about caring and sharing :)