Susunya Kuraang

Selain tivi, susu juga salah satu kebutuhan sekunder yang perlu dipenuhi setiap insan asrama yang sehat dan perkasa. Saya awalnya bawa susu perbekalan dari rumah tanpa wadah toples, alhasil saya pake bekas tempat deterjen karena ga punya tempat lain, dan hasilnya…… susu rasa deterjen. PhotobucketPadahal udah dicuci loh *garuk kepala


Minggu depannya, saya bawa susu baru, dengan toples yang benar.  

Di kampus banyak bertebaran susu plastikan, entah buatan Fakultas Peternakan IPB atau dari industri rumahan. Harganya juga lumayan lah buat kantong mahasiswa. Tapi tetep lah, susu bubuk jadi primadona setiap penghuni asrama. Salah satunya buat seorang tetangga saya, sebut saja namanya AHA.

AHA ini anak Bogor asli, SMA nya aja di Leuwiliang, deket banget dari Dramaga. AHA kalo ngomong ceplas ceplos minta digampar. Mukanya kecil, anaknya kecil dan kayaknya segala-galanya kecil. Kalo ngomong sok imut, cocok banget buat diinjak-injak. Salah satu musuh bersama di lorong 2 dalam hal ceng-cengan.

Waktu itu AHA main ke kamar saya karena anak-anak lorong banyak juga yang main ke kamar saya. Saya biasa kalo malem-malem bikin susu sendiri. milkysmileToples susu bubuknya saya taro di meja. Si AHA kayaknya mulai pengen minum susu juga. Dia langsung kalap ngambil gelas dari kamarnya terus diambil dah beberapa sendok, tetap dengan muka yang enak buat digampar. Abis itu dia ngerampok air panas dari dispenser lorong. Abis itu dia balik ke kamar, berdiri di depan pintu kamar, sambil ngomong
AHA    : “Yaaaah gimana nih, airnya kebanyakan, ga enaak”Photobucket *muka enak digampar
Anaklorongdikamar : “Derita lu, sukurin hahahaha”
AHA    : Susunya kuraaang…
Bangke.
Bilang aja minta susu lagi.Photobucket 

POSTED IN ,
DISCUSSION 0 Comments

Writing is never about knowing, it is about caring and sharing :)