Puasa dan Merantau

Orang pandai dan beradab tak kan diam di kampung halaman
Tinggalkan negerimu dan merantaulah ke negeri orang
Pergilah 'kan kau dapatkan pengganti dari kerabat dan teman – Imam Syafi’i

Alhamdulillah sekarang udah di penghujung bulan Sya’ban dan insyaAllah seminggu lagi udah masuk bulan Ramadhan. Bulan Ramadhan bulan istimewa penuh berkah, bertebaran pahala bahkan untuk sekadar melakukan hal-hal yang sederhana. Berlipat-lipat ganda pahalanya, begitulah janji-Nya. 

Dan di tahun ini saya tidak akan penuh berpuasa di rumah bareng keluarga, karena dalam waktu dekat ini saya akan mulai merantau ke kabupaten sebelah, Bogor!milkysmile uuyeee *berlebihan amat padahal mah jaraknya deket pisan -______-

Tulisan ini ditulis hari Minggu malam tanggal 24 Juli 2011, dan saya mulai berangkat dan masuk asrama IPB mulai Rabu besok, 27 Juli 2011. Mulai puasa (sampai saat ini sih) katanya tanggal 1 Agustus, ada kemungkinan puasa pertama saya engga bareng sama keluarga. 

OSPEKnya IPB juga diadakan di bulan puasa, tanggal 11 Agustus. Oh ya di IPB namanya bukan OSPEK tapi MPKMB (Masa Perkenalan Mahasiswa Baru). Denger-denger sih MPKMB IPB pantang kekerasan, rundown acaranya juga udah bisa diliat kok di situs resminya. Dan dari peralatan yang harus dibawa juga ga banyak kok (ya iyalah IPB kan di kampung, susah bang kalo disuruh nyari barang banyak-banyakmilkysmile)

Saya udah mulai mengambil ancang-ancang untuk memulai hidup baru di tanah rantauan. Emang deket sih, tapi tetep aja ada adab-adab tertentu yang harus saya patuhi sebagai pendatang. Yaa pokoknya jangan bandel lah, saya percaya setiap yang kita lakukan kelak akan ada balasan yang sama. Jadi anak baik saja, seperti yang saya lakukan biasanya Photobucket#pedeparah 

Sedih juga sih karena tahun ini bakalan jarang makan kolaknya mamah. Bakalan jarang ngeliat keponakan saya yang lucu si Amabel. Bakalan jarang bantuin mamah beli takjil ke depan komplek. Bakalan jarang ikut taraweh di Al-Muhajirin. Bakalan jarang saur plus plus pake buah ama susu. Bakalan jarang semuanya laaaaaaahh di rumahPhotobucket 

Semoga saya mendapatkan ‘keluarga’ yang ga kalah menyenangkannya di asrama TPB nanti, sebagai ‘pengganti’ atas keluarga yang saya tinggal sementara di rumah.Photobucket

POSTED IN
DISCUSSION 0 Comments

Writing is never about knowing, it is about caring and sharing :)