Di Bogor Bu, Bukan di Bandung : Ada Paradigma yang Salah Terkait Ilmu Pertanian

Mau numpang ngepost sesuatu yang sebenarnya udah lama banget sih kejadiannya, baru ingetnya sekarang.

Jadi waktu itu saya pernah ditugaskan ibu buat beli tas gemblok gede yang bergaya army-army gitu ke Lubang Buaya. Ngacir lah langsung ke tekapehPhotobucket Naah sesampainya di tekapeh, setelah saya milih-milih beberapa tas yang cocok akhirnya saya kasih ke yang jaga toko. Kemudian dia ke dalam sebentar buat bikin bon. Naah waktu itu ada ibu-ibu gitu lagi nongkrong di depan toko, ngajakin saya ngobrol, kurang lebih gini lah redaksinya :

Ibu-Ibu : “Kamu masih sekolah ya?”
Saya : “Iya bu, saya baru SMA kelas 3” *cengar-cengir
Ibu-Ibu: “Sekolah di mana dek?”
Saya : “Di SMA 14 bu, di Cililitan” *sengaja saya tambahin keterangan soalnya sekolahan saya emang terpencil abis -___-
Ibu-Ibu : “Oooooh sekolah bagus itu , dulu pas jaman saya itu sekolah unggulan. Terus mau lanjutin kuliah di mana?”
Saya : “InsyaAllah di IPB bu” *masih cengar-cengir, berharap didoain
Ibu-Ibu: “Waaah iya bagus itu dek, keponakan saya juga, dia SMA nya di 48, sekarang dia kuliah di sana. Sekarang dia ngekos di BANDUNG”
Saya: *manggut-manggut lemah, tetap cengar-cengir pastinya. milkysmile

Sebenernya saya sih agak maklum, soalnya itu toko tempat saya beli tas emang di pinggir jalan banget. Jadi mungkin ibunya agak ga denger gitu, jadi begitu dia denger huruf vocal i..e..e, yang ada di pikiran dia langsung ITEBE.

Atau kemungkinan keduanya si ibunya emang ga pernah kepikiran ada anak SMA di Jakarta yang pengen masuk IPEBE. Mungkin dalam mind-set nya ketika dia bertanya sama anak SMA di Jakarta dengan pertanyaan 

“Terus mau lanjutin kuliah di mana?”

mayoritas menjawab ITEBE dan mungkin saya orang pertama yang jawab IPEBE.

Wajar sih emang, ITEBE emang prestise abis. Meskipun saya ga kuliah di Ganesha, saya tetap hormat sama kampus ini. ITEBE bener-bener kampus yang menelurkan orang-orang yang serba bisa. Pramono Anung, jagoannya PDI di DPR lulusan Perminyakan ITB (kalo ga salah) dan sekarang liat dia lancar banget ngomongin masalah negara.

Fadjroel Rachman, lulusan Kimia ITB, lancar banget ngomongin masalah ekonomi. Hatta Radjasa juga lulusan Perminyakan ITB, sekarang dia jadi Menko Kesra RI. Pak Habibie yang luar biasa menelurkan teori baru ilmu penerbangan dunia, alumni ITEBE. Alumni ITEBE emang luar biasa, saya sungguh salut dengan alumni ITEBE. Mungkin inilah faktor utama yang menyebabkan huruf vocal i…e…e (biasanya) berarti kampus Ganesha.

Almamater saya di Darmaga juga oke sih alumninya. Bungaran Saragih, mantan menteri pertanian. Adhyaksa Dault, mantan menteri pemuda dan olahraga. Taufik Ismail, penyair legendaris Indonesia juga alumni Fakultas Kedokteran Hewan IPB. Dan jangan lupakan Susilo Bambang Yudhoyono, Presiden Republik Indonesia saat ini, beliau meraih gelar doktor bidang sosial pertanian dari IPEBE.

Tanpa ada maksud membandingan kedua almamater, tulisan ini semata hanya mengungkapkan rasa penasaran saya kenapa kok di orang-orang yang saya temui, mayoritas begitu memandang remeh IPEBE? Atau boleh saya ralat : begitu memandang remeh disiplin ilmu pertanian?

Saya yakin kok almamater saya di Darmaga cukup terhormat di negeri ini meskipun sempat dikhianati media massa tentang pemberitaan Enterobacter sakazakii yang santer kemarin. Kampus ini menjadi pusat ilmu teknologi pertanian di Asia Tenggara. Prodi Teknologi Pangan IPB menjadi satu-satunya prodi teknologi pangan di luar Amerika Utara yang memperoleh sertifikasi IFT. Kampus ini juga pelopor disiplin ilmu pertanian dan kedokteran hewan di Indonesia. Apa yang salah?

Berarti memang betul. Ada paradigma yang salah dengan masyarakat kita terkait dengan disiplin ilmu pertanian.

Jikalau memang itu terjadi, maka bersiaplah untuk kehancuran negara. Ketika yang mengurus pangan dan pertanian nasional hanyalah “orang-orang-yang-berotak-kelas-dua”, maka kelak suatu saat nanti Indonesia akan benar-benar mati.

Benar-benar seperti tikus yang mati di lumbung padi. milkysmile

POSTED IN
DISCUSSION 1 Comment

One Response to : Di Bogor Bu, Bukan di Bandung : Ada Paradigma yang Salah Terkait Ilmu Pertanian

  1. Anonim says:

    Kak Delmar, Masih di IPB kah? Jadi pengen ketemuuu :D

Writing is never about knowing, it is about caring and sharing :)